ALLAH TAALA MEMBERI HIDAYAH KEPADA SESIAPA YANG DI KEHENDAKINYA

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah Syaitan, maka sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu menjadi bersih dari dosanya selama-lamanya; akan tetapi Allah membersihkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah Allah Maha Mendengar) lagi Maha Mengetahui. An-Nur ayat 21

Jumaat, 19 Februari 2010

KASIH KERANA ALLAH BENCI KERANA ALLAH


Rasulullah s.a.w. bersabda, maksudnya lebih kurang : “Sesiapa yang mencintai kerana Allah, membenci kerana Allah, memberi kerana Allah dan menolak kerana Allah, maka telah sempurnalah imannya.” [Shahih Abu Daud,]


Syarahan ini di ambil dari karya Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, di dalam kitabnya yang berjudul "Futuh Al-Ghaib" . Moga-moga sama-sama kita mengambil manfaat darinya. InsyaAllah.



Apabila kamu dapati dalam hati kamu perasaan benci atau kasih seseorang, maka periksalah lakuannya berdasarkan Al-Quran dan Hadis. Jika benci itu berbetulan dengan Al-Quran dan Hadis, maka bersukacitalah kamu kerana bersesuiannya kamu dengan Allah dan RasulNya. Jika kamu benci tetapi tidak menurut Al-Quran dan Hadis, maka ketahuilah bahawa kamu telah mengikut hawa nafsu kamu. Kamu benci kepada orang itu kerana pengaruh hawa nafsu kamu, maka tidak berlaku adil kepadanya dan kamu telah membantah kepada Allah dan RasulNya. Oleh itu kembalilah kepada Allah, bertaubatlah kerana benci kamu itu, dan mintalah dariNya supaya kasih kepada orang itu dan kepada orang lain yang terdiri dari orang-orang yang beriman, wali-waliNya, orang-orang pilihanNya dan orang-orang soleh dari hamba-hambaNya dan hendaklah kamu bersesuaian dengan Allah dalam mengasihi orang itu.

Kamu hendaklah berlaku seperti kamu berlaku kepada orang-orang yang kamu kasihi.




Pendeknya kamu hendaklah periksa lakuan orang itu berdasarkan Al-Quran dan Al-Hadis. Sekiranya kamu dapati Al-Quran dan Al-Hadis membenarkan dan menyukai lakuan orang seumpama itu, maka kamu pun hendaklah membenarkan dan menyukainya. Jika di benci oleh Al-Quran dan Al-Hadis, maka kamu pun bencilah kepadanya. Kamu hendaklah benci dan kasih menurut dan besesuaian dengan Al-Quran dan Al-Hadis. Sesuaikanlah perasaan dan lakuan kamu dengan Al-Quran dan Al-Hadis. Jika kamu kasih kepada seseorang tetapi di benci oleh Al-Quran dan Al-Hadis, maka janganlah kamu kasih kepada orang itu, supaya kamu tidak menurut hawa nafsu kamu. Kamu diperintahkan supaya melawan hawa nafsu seperti firmanNya :







Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukum di antara manusia dengan (hukum syariat) yang benar (yang diwahyukan kepadamu); dan janganlah engkau menurut hawa nafsu, kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari hitungan amal, disebabkan mereka melupakan (jalan Allah) itu.




Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
(Wali-wali Allah itu ialah) orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.
Untuk mereka sahajalah kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat; tidak ada (sebarang perubahan pada janji-janji Allah yang demikian itulah kejayaan yang besar.

khazanah islam

SYEIKH ABDULLAH AL-MAJZUBI. WAKIL TUHAN SEMENJAK 1400 HIJRAH


neocounter

Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template