ALLAH TAALA MEMBERI HIDAYAH KEPADA SESIAPA YANG DI KEHENDAKINYA

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah Syaitan, maka sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu menjadi bersih dari dosanya selama-lamanya; akan tetapi Allah membersihkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah Allah Maha Mendengar) lagi Maha Mengetahui. An-Nur ayat 21

Rabu, 16 Februari 2011

Kitab Rujukan : Mazhab/ Ikutan Orang sufi.
Mukasurat : 90-92
Karangan : Abu Bakar Al-Kalabazi









Adakah seorang wali Allah mengetahuai akan dirinya itu Wali Allah ?







.............................................................................................................................
Ada pertelingkahan pendapat berkenaan sama ada kemungkinan atau tidak bagi seorang wali Allah itu mengetahui bahawa ia seorang wali? Seorang sufi berkata “ ini tidak mungkin kerana pengetahuan sedemikian itu akan menyebabkan dia tidak takut lagi terhadap Allah atas perbuatannya, dan dengan itu bererti dia telah menjadi kesentosaan (aman). Maka pencapaian kesentosaan ini,bererti tidak lagi menjadi hamba, kerana hamba Allah itu terletak di antara takut dan harap, firman Allah Taala. :
فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَوَهَبْنَا لَهُ يَحْيَى وَأَصْلَحْنَا لَهُ زَوْجَهُ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَيَدْعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا ۖ وَكَانُوا لَنَا خَاشِعِينَ
“[90]
Maka Kami perkenankan doanya, dan Kami kurniakan kepadanya (anaknya) Yahya, dan Kami perelokkan keadaan isterinya yang mandul, (untuk melahirkan anak) baginya. (Kami limpahkan berbagai ihsan kepada Rasul-rasul itu ialah kerana) sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan, dan sentiasa berdoa kepada kami dengan penuh harapan serta gerun takut; dan mereka pula sentiasa khusyuk (dan taat) kepada Kami.”- Al-Anbiyaa.

Orang-orang sufi yang paling terkenal dan agung walaubagaimanapun, berpendapat bahawa ada kemungkinan bagi seseorang wali itu, mengetahui kurniaan dan kemuliaan yang di beri Allah, kerana demikian itu dia akan bertambah-tambah syukurnya.

Ada dua jenis kewalian, pertama, hanya meninggalkan permusuhan terhadap Allah, dan ini memang umum pada semua orang-orang beriman. Ini tidak perlu seseorang mengetahui atau menyedarinya kerana telah umum di ketahui, seperti menurut ayat yang berbunyi “ orang-orang mukmin itu sahabat (wali Allah).”

Kedua, kewalian pilihan, dan ini perlulah bagi seseorang itu mengetahui dan menyedarinya. Apabila seseorang memiliki kewaliaan jenis ini, maka dia terpelihara oleh Allah daripada mengangkat dirinya sendiri, dan tidaklah dia sombong dan takbur lagi. Dia terpisah dari orang lain, dengan pengertian bahawa dia tidak lagi mementingkan hal orang lain, dan dengan itu orang-orang itu tidak menggodanya. Dia terpelihara daripada kesilapan yang ada pada tabiat manusia meskipun sifat-sifat kemanusian itu masih ada padanya. Oleh itu dia tidak mahu keseronokkan jiwanya lagi, yang menyebabkan dia tergoda dalam hal-hal keagamaan, meskipun kehendak tabie seperti bernafas dan tidur masih ada padanya. Inilah watak-watak khusus bagi kurniaan kewalian oleh Allah kepada manusia, dan jika seseorang itu ada watak-watak atau kewalian ini maka musuh syaitan tidak akan dapat menyentuhnya dan menyesatnya, kerana Allah berfirman :
إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ
“[42]
Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).” –Al-Hijr.


Walaubagaimanapun orang ini tidaklah terpelihara langsung dari melakukan dosa kecil atau besar, tetapi jika dia melakukan dosa itu, dia segera bertaubat..

Wallahualam..


Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
(Wali-wali Allah itu ialah) orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.
Untuk mereka sahajalah kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat; tidak ada (sebarang perubahan pada janji-janji Allah yang demikian itulah kejayaan yang besar.

khazanah islam

SYEIKH ABDULLAH AL-MAJZUBI. WAKIL TUHAN SEMENJAK 1400 HIJRAH


neocounter

Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template